Tak Jongkok

Oke, lupain postingan kemarin. Itu Cuma sesuatu yang ngga penting, gampang diingat tapi juga gampang dilupain.

Sekarang gue mau cerita masa kecil gue aja deh. Masa-masa gue bodoh. Eh, bukan. Tepatnya masa-masa gue dibodohi oleh kakak gue dan teman-temannya.

Sebelum cerita, kita kenalan dulu ya. Kakak gue laki-laki, namanya Bambang. Kata orang, gue dan dia itu duet paling yahui di Persija (waktu itu). Dia tua 4 tahun dari gue (kalo ngga salah). Terus ada temen kakak gue, namanya Wawan. Gue kalo manggil dia ‘Mas Wawan’, karna sama-sama orang Jawa. Orangnya item-manis dan kalem kayak gue *ngaku-ngaku*. Orangtuanya berteman baik sama orangtua gue. Kayaknya dia kelahiran ’90. Terus ada yang namanya Adip. Dia paling muda di antara teman-temannya (tapi masih mudaan gue), makanya dia paling dibully/ dibodohi sama yang lainnya. Gue manggil dia ‘Mas Adip’. Orangtuanya juga berteman baik sama orangtua gue. Gue sering nonton tv di rumahnya, hehe (bukan modus tapi gue mau jalin silaturahim aja :p). Orangnya grusa-grusu (Ngerti ngga? Kalo ngga, abaikan!). Pokoknya ngga kalem, suka cenge-ngesan gitu. Gue dan dia sering dicie-cie-in gitu sama kakak gue dan teman-temannya. Gue pun cuma bisa senyum-senyum doang. Selanjutnya ada Lukman, dia orang Sunda. Kalo gue pikir-pikir sekarang, dia itu paling ganteng dari yang lainnya. Dia juga lebih tua dari gue, tapi gue manggil dia cuma Lukman-Lukman aja.. Udah, gue ingetnya sama tiga orang ini aja, teman-teman kakak gue lainnya ngga inget, atau mungkin males nulisnya.

Alkisah, suatu malam, sekitar jam 7an, teman-teman kakak gue nyamper ke rumah. Ngajak kakak gue buat main. Gue pun ikut walau ngga diajak. Mereka pergi ke lapangan dan main tak jongkok (entah nama resminya apa). Gue pun bilang mau ikut main. Mereka pun diam sejenak, kemudian mereka ngumpul, rembukan, berbisik-bisik. Gue sebenernya curiga, tapi ya udahlah, gue pikir, yang penting gue main. Lalu kita hompimpah, dan gue kalah. Gue ngga ngerasa ada yang aneh, gue kalah, ya udah gue yang jaga. Gue harus ngejar, ngenain mereka. Kata orang, laki-laki punya kekuatan lebih dari perempuan. Kecepatannya juga. Karna itu juga, udah sejam-an gue masih jaga. Gue capek. Frustasi. Dari mereka yang gampang dikenain itu Mas Adip. Akhirnya dia kena, tapi ngga lama, gue kena lagi, jaga lagi. Terus di saat-saat gue jaga itu ada yang nyeletuk, “Lin, kalo ngenain Adip, peluk dong..” Gue denger dan gue tetep lari-lari, berharap ada yang kena. Dan yang larinya paling lelet itu ya Mas Adip itu tadi. Gue pun ngejar dia. Pas jarak kita udah cuma selangkah, gue kenain dia, gue peluklah dia. Bah! Gue seneng. Haha. Gue seneng karna gue bisa kenain dia, bukan karna meluk dia *ngeles*. Waktu itu, gue ngga malu, gue juga ngga ngerasa bodoh, karna gue kira, emang peraturannya kayak gitu. Di saat adegan pelukan itu, mereka nyie-nyiein lagi. Mereka tertawa sejadi-jadinya. Itu yang buat gue malu. Hah. Walaupun gitu, keesokan harinya, gue tetep main sama mereka, hhe.

Dan sekarang gue sadar kalo waktu itu gue bodoh, dibodohi. Malu banget kalo inget kejadian masa itu, apalagi kalo ketemu sama orangnya. Dan gue juga merasa ternodai oleh kelakuan gue sendiri *lebay akut*. Gue mau minta maap sama orang yang jadi suami gue nanti. Gue waktu itu belom baligh kok, Say. Gue ngga ngerti apa-apa. Gue dibodohi sama mereka, beneran deh, ngga boong. Dimaapin kan ya? Ok? Ok..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s